Membuka Website Terblokir oleh ISP menggunakan DoH Mikrotik

Pada Mikrotik OS Versi 6.47 keatas, terdapat fitur baru yang sudah ditunggu-tunggu banyak orang, permasalahan utama yang sering dihadapkan oleh pengguna internet adalah pemaksaan DNS server oleh ISP. Fitur baru ini dinamakan DNS melalui HTTPS atau bisa disebut juga DoH. Cara kerja DoH adalah melakukan resolve DNS menggunakan protokol HTTPS melalui port 443 dimana port tersebut sangat kecil kemungkinan untuk diblokir oleh ISP. Kamu bisa cek DNS server mana yang sedang kamu gunakan dengan membuka halaman https://dnsleaktest.com dan klik tombol Standard Test.

Tujuan utama penggunaan DoH adalah memberikan privasi kepada user sehingga user dapat membuka website yang telah diblokir atau dialihkan oleh ISP. Sebagai contoh beberapa ISP tersebut menerapkan kebijakan pemaksaan DNS menggunakan DNS milik ISP tersebut, sehingga pada waktu user mengganti DNS mereka, tetap saja user menggunakan DNS milik ISP. Hal ini membuat tidak nyaman bagi pengguna karena website tertentu tidak bisa diakses atau terblokir.

Cara menggunakan DoH

  1. Pastikan kamu menggunakan Router OS versi 6.47 keatas
  2. Buka IP --> DNS dan Use DoH Server



  3. Banyak pilihan DoH Server dan pilih salah satu saja : (kami memilih https://dns.cloudflare.com/dns-query)
    https://dns.cloudflare.com/dns-query
    https://dns.adguard.com/dns-query
    https://doh.cleanbrowsing.org/doh/family-filter/
    https://dns.google/dns-query
    https://dns9.quad9.net/dns-query

  4. Jalankan perintah ini di terminal

    /tool fetch url=https://curl.haxx.se/ca/cacert.pem
    /certificate import file-name=cacert.pem passphrase=””

  5. Pastikan isi Certificate ada banyak hasil dari import diatas
  6. kembali ke DNS Setting --> Centang Verify DoH Certificate
  7. Reboot Router Mikrotik
  8. Clear cache DNS dahulu di router maupun di perangkat laptop (clear cache browser)
  9. Buka PC kamu yang terhubung dengan internet di router mikrotik, dan coba cek apakah kamu sudah menggunakan DNS Cloudflare dari DoH dengan membuka website https://dnsleaktest.com




  10. Terlihat bahwa kami sudah menggunakan DNS DoH dari Cloudflare, maka kamu tidak lagi menggunakan DNS milik ISP.

Kesimpulan

Walaupun kamu sudah menggunakan DoH protokol HTTPS port 443 untuk DNS, akan tetapi tidak menutup kemungkinan tetap bisa kena blokir oleh ISP, bisa saja ISP tersebut memblokir domain atau IP dari DoH tersebut. Gunakanlah Fitur DoH ini dengan bijak.

  • 0 Users Found This Useful
Was this answer helpful?

Related Articles

Setup Mikrotik OS pada VPS IIX/USA milik Natanetwork

halo pelanggan setia,untuk dapat menggunakan mikrotik OS pastikan anda order paket VPS...

License Mikrotik CHR OS 6

Hisecara default mikrotik CHR ini hanya mendapatkan free license 1mbps max speed.jika kalian...

Backup mikrotik configuration ke email gmail

untuk melakukan backup mikrotik, silahkan gunakan script backup yang dapat di running setiap...

Setting Port Forward pada Mikrotik

Dalam kasus ini jika kalian memiliki ip public yang bisa digunakan untuk remote routeboard, anda...

Blokir port email untuk menghindari ip blacklist (spam) pada mikrotik

Terkadang cloud mikrotik yang kita gunakan untuk ip public nya bisa terdeteksi spam atau ip...

Powered by WHMCompleteSolution